Dou Mbojo

Spread the love

Jadi kan ibu yang ngantri di sebelah saya pas ngurus pendaftaran di rumah sakit ini mengantarkan anaknya berobat. Dia ke Ortopedi, saya ke Vaskuler. Nah, saat dia berbicara dengan mas di meja administrasi, saya mendengarnya, dan logatnya familiar sekali.

“Dou mbojo ita?” saya bilang begitu, sambil memandang ke arah lain. Jadi kalau bener, dia ngerti. Kalau nggak ngerti, ya minimal saya bakal dikira menggumam.

“Irae, de iyo ni! De bade ja ndaimu! Kacaiku dou cina si kande na pala si mbojo rau! Ta be nggee kai ara Jakarta ake?”

“Iyo, ringa ku sentu bou pa de…”

Kemudian seperti orang-orang dari propinsi Nusa Tenggara Barat pada umumnya, kami harus merayakan pertemuan kecil ini dengan piknik on the spot.

Iya, di ruang tunggu loket rumah sakit. Kurang orgen tunggal aja nih…

Leave A Comment