Dual Monitor Dengan Perintah Suara Untuk Hal-Hal Yang Tidak Berguna

Spread the love

Teman saya di Jepang, om Robin, ngirimin saya laptop. Dell mereknya. Bersama laptop tersebut, dia mengirimkan sebuah GPS mini dan dua harddisk eksternal yang sudah nggak dipake lagi. Dia memang orang yang baik.

Sekarang, dengan laptop pemberiannya, saya bisa jalanin Desktop Manager KDE4 di Slackware.

“Balthasar, on.” Ujar saya ke mik, membuat dua layar di atas meja menyala, keluar dari mode standby.

“Terus apa bedanya dengan punyamu yang dulu? Yang dulu juga bahkan pake dua layar kayak yang sekarang.” Ujar seorang kenalan saya yang datang ke rumah. Nada suaranya datar.

“Oh beda. Dual monitor pake KDE4 itu jelas beda. Tiap monitor ini, desktopnya bukan sekedar dibagi jadi dua. Wallpapernya saja bisa beda. Tiap monitor ini beda-beda tipe desktopnya, KDE4 kan punya macam-macam mode desktop. Rasanya itu seperti pake dua komputer yang berbeda, tapi data yang diakses itu satu, dan dikontrol dengan satu keyboard dan mouse pula. Belum lagi dengan laptop ini, kemampuan proses datanya membuat saya bisa menggunakan perintah suara yang lebih kompleks dari sebelumnya.” Ucap saya jumawa.

Untungnya, dia nggak ngerti-ngerti amat GNU/Linux. Kalau dia ngerti, paling saya diketawain. Soalnya, Desktop Manager yang namanya KDE4 itu udah bertahun-tahun keluar. Saya aja yang baru bisa pake sekarang. Dulu, sehebat-hebatnya, saya cuma bisa pake Desktop Manager XFCE karena memori komputer saya yang lama cuma 256 mega. Ngenesnya lagi, saya malah lebih banyak pake Desktop Manager Ratpoison saking nggak kuatnya ngangkat. Kalian yang pernah main ke rumah saya, pasti pernah ngeliat gundukan serupa teknologi alien campur jeroan cyberpunk kesambet rongsokan steampunk di ruang keluarga rumah saya. Nah, itu dia barangnya.

Oh, plis deh, kumparan telanjang yang keluar dari monitor itu buat ngecas akinya Toothless. Dan jangan salah, panas dari heatsink processor yang ditongolin itu kan bisa dipake buat bikin kopi saya tetep anget.

“Emang dari dulu kamu pake dua layar gitu buat apa, sih?” Tanyanya lagi.

“Jadi gini, layar yang ini buat ngoding, ngoprek, ngadmin, dan sebagainya. Nah, layar yang satunya itu buat chatting sama cewek yang saya sayangi…”

“Tapi kamu kan jomblo, Blek.”

“Oh iya… Betul juga. Ya sudah, saya pake buat… Muter Malu-malu Lollipop saja! Kyaaaaa Ayen kyaaaaa~!”

#masadepansuram

Leave A Comment