Dijodohkan

Spread the love

“Nak, bagaimana kalau kamu menikah dengan sepupumu, putri paman Sao. Si Malda…”

Kopi sama rokok saya langsung nyembur.

“Paman Saomu itu kesepian di luar negri, di rumahnya nggak ada yang cowok. Kalau kamu menikah sama adik Malda, kamu bisa tinggal di sana. Ingat, waktu SMP paman Sao sudah minta supaya kamu tinggal sama mereka, kan? Paman Johanmu juga sudah setuju.” Sambung ibu saya.

“Loh, haknya apa itu om Johan nyetujuin apa nggak? Memangnya bapak saya?”

Ibu saya melanjutkan. “Gini, paman Johanmu telpon, dia bilang, dulu Oscar nggak bisa soalnya umurnya terlalu jauh. Nino kan pacarnya udah ada, yang orang Jepang itu. Nah, tinggal kamu harapan keluarga. Daripada yang tinggal di rumah ntar orang lain, kalau keluarga sendiri kan lebih enak.”

“Doh, obat nyamuk kok nyarinya impor. Lagian siapa itu Malda, ketemu aja nggak pernah. Mukanya saja saya nggak tau. Jangan-jangan dia malah lebih tua dari saya!”

“Heh,” Sahutnya pelan. “Adik Malda itu kelahiran 91. Pas banget kan, umurnya? Cakep banget kok. Matanya nggak sipit, ibunya kan punya darah mesir.”

Standar cakep banget di keluarga ibu saya memang aneh…

#nasibjomblo

Leave A Comment