Thats Why I Love Dyxum

Spread the love

Saya punya sebuah lensa Minolta tua. Buatan tahun 1985, generasi pertama saat autofokusnya diciptakan. Minolta af 35-70 f4. Di kalangan pengguna minolta/a mount, lensa ini dikenal dengan panggilan Baby Beercan. Tajam gila, warna yang dihasilkan suwer indah khas Minolta, body lensanya tangguh, konstruksinya mantap. Dia memiliki switch macro mode yang memang mantap untuk foto macro. Sayang, tidak memiliki hood.

Hood sendiri adalah sepotong plastik atau metal yang dipasang di depan lensa untuk mengurangi flare atau polusi cahaya yang kadang bisa mengganggu gambar. Hood ini sendiri berpengaruh untuk vignetting, alias light fall off. Misalnya anda moto langit, itu gradiasi langit dari biru gelap ke biru terang kadang baru bisa dapet kalau pake hood yang benar. Saya tau, hoodnya Baby Beercan mungkin nggak terlalu bagus buat nanganin flaring. Bahkan hampir kebanyakan lensa, flare itu normal selama matahari masuk ke lensa. Jadi, selama ini saya cuma pake tangan atau buku atau topi kalau kena yang gituan.

Oleh karena bosan pake tangan dan lensa kurang gagah kalau hoodnya ga ada, saya berniat bikin sendiri secara dimari toko yang jual gituan nggak ada. Saya perlu tau ukuran hoodnya buat bikin yang pas. Maka, saya bertanya ke beberapa forum yang kayaknya jago di Indonesia. Yang saya dapatkan cuma beli di pasar atom, padahal jelas saya nanyanya ukuran. Njrot, kalau eta mah saya ga perlu nanya. Lagian saya sudah pernah nyoba kesana, harganya terlalalu mahal untuk barang yang keasliannya diragukan. Bahkan tulisan untuk lensa apa tidak ada sama sekali, kecuali itu untuk lensa 49, 59, dst. Mana saya tau aslinya clip on atau screw?

Sampai saya nanya di dyxum.

Wow. Walaupun sarannya sama-sama beli, ini lebih mantap. Bahkan alternatif berikut bisa dipotongnya dijelaskan, nggak cuma: “Beli aja di pasar atom.”

Wow! Ini dia! Mantap gan!

WOW!!!

Nggak perlu dibilang lagi. Saya berterima kasih sekali. Akhirnya setelah lewat pos 2 bulan dari Jerman, barang ini sampe di kantor saya. 😀

Dan akhirnya, si baby beercan ini lengkap dan gagah.

Makasih berat oom Rolf! :mrgreen:

10 thoughts on “Thats Why I Love Dyxum

  1. rinnaite

    pantas dyxum menempati first rank di google, saat saya gugling minolta lens 😀

  2. cepul

    Tambah keren Minolta Baby Beercan ne om, apalagi ntar kalo udah ambil gmbar sy, pasti tambah keren om, hehehe 🙂

  3. Black_Claw

    Dyxum adalah sesuatu yang tidak bisa saya temukan di canon, nikon, maupun kodak. Ke-niatan anggotanya nomer wahid, bukan sekedar beli terus pake. Fuck, biarkan orang bilang saya jadul, ini besi tulen kristal alam, yang kekal hingga hari pembalasan! :mrgreen: Target sekarang dapetin Minolta AF 28-135 F4-4.5, the “zeiss killer” a.k.a “secret handshake” buat dioprek autofokus makronya =))

  4. amrinz

    ini satu hal yang saya salut dengan orang-orang barat, mereka bener-bener niat, meskipun dalam pandangan saya itu hal yang remeh-temeh. Dan bener-bener fokus ke masalah, gak asal nyaut aja.

    salut banget!

  5. Black_Claw

    Nuffsed ketupang, karena itulah dia jadi ketua™

  6. otothepat

    wah manteb…selamet bleq,makan2 habis itu ntar gw colong 😛

  7. Black_Claw

    Lari sampe sidoarjo juga tak kejar sampiyan!

  8. gadgetboi

    ada aja orang yang beruntung yah :mrgreen:

  9. nFath

    hag hag hag, ajib itu mah.. kapan2 klok maen sby dibawa paman, kursusin cara pake nya 😀

  10. Black_Claw

    Hahaha.. Ke surabaya lagi… Kapan ya… 😀

Leave A Comment